Kalimantan Selatan

TravellersID - Visit Kalimantan Selatan

Di Kalimantan Selatan Anda dapat menikmati wisata alam yang terdiri dari banyak sungai, hutan, danau, dan pegunungan, serta wisata budaya dan sejarah berupa peninggalan beranekaragam seni dan budaya.

Banyak perkampungan dan pemukiman dibangun di sepanjang sungai Barito oleh penduduk asli Banjar. Di sinilah Anda dapat menikmati budaya sungai di Banjarmasin sebagai corak budaya tersendiri yang menarik. Sebagian besar kegiatan masyarakat di Banjarmasin terjadi sungai atau di sekitar sungai. Oleh karena itu sangatlah menarik menyaksikan kehidupan kota dari tengah sungai. Anda dapat menyewakan perahu motor yang mangkal di tepi sungai dengan tarif sekitar Rp75.000,00 per jam guna memulai perjalanan menyusuri sungai melewati sejumlah lokasi penarikan dengan waktu tempuh dua hingga tiga jam. Inilah salah satu kegiatan wisata paling menarik di kota Banjarmasin dengan berjalan-jalan menyusuri sungai dan kanal. Daerah pinggiran kota pemandangan alam sungainya masih asli dan wisatawan dapat menyusuri sepanjang sungai Martapura dan sungai Barito dengan menggunakan perahu Klotok dan Speedboat.

Kerajinan tradisional yang indah dibuat dari bahan baku lokal seperti batu, emas, perak, kuningan, besi, dan juga berbagai varietas kayu seperti bambu dan rotan.

Peta Lokasi Provinsi Kalimantan Selatan, Indonesia

Peta Lokasi Provinsi Kalimantan Selatan, Indonesia

Provinsi Kalimantan Selatan yang beribu kota di Banjarmasin terletak di sebelah selatan pulau Kalimantan. Sebelah barat berbatasan dengan propinsi Kalimantan Tengah, sebelah timur dengan Selat Makasar, sebelah selatan dengan Laut Jawa dan di sebelah utara berbatasan dengan propinsi Kalimantan Timur.

Gunung Meratus membelah Kalimantan Selatan menjadi 2 wilayah yang berbeda. Bagian selatan provinsi adalah daratan rendah dengan sungai-sungai yang terbentang melewati menuju rawa hutan bakau yang luas sepanjang pesisir pantai dan  menjadikan tanah Kalimantan luar biasa subur.

Pada umumnya daerah Kalimantan Selatan terdiri dari dua musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau (panas). Musim hujan biasanya terjadi pada bulan Oktober sampai Mei. Sedangkan musim kemarau (panas) terjadi pada bulan Juni sampai Agustus dan di antara kedua musim tersebut terdapat musim pancaroba.

Sumber: Indonesia.Travel

Kantor Residen Belanda di Kampung Amerong (sekarang lokasi Kantor Gubernur Kalsel)

Kantor Residen Belanda di Kampung Amerong (sekarang lokasi Kantor Gubernur Kalsel)

Artefak Candi Laras, Museum Lambung Mangkurat, Kalimantan Selatan, Indonesia

Artefak Candi Laras, Museum Lambung Mangkurat, Kalimantan Selatan, Indonesia

Penduduk awal di wilayah ini tinggal dekat pantai di kaki Gunung Meratus. Terkadang pedagang dari India dan Cina datang yang kemudian membuat kota-kota kecil ini berkembang lebih besar dan makmur.

Kerajaan Banjar pada abad ke-16 dan 17 sudah mengadakan hubungan dengan kesultanan Demak dan Mataram. Kerajaan inipun tidak luput incaran bangsa asing seperti Belanda dan Inggris yang silih berganti mendatangi pelabuhan Banjar.

Penjajahan oleh Belanda memaksa rakyat berjuang meraih kemerdekaan, namun berakhir sia-sia. Beberapa pemimpin ditangkap, diasingkan bahkan dihukum mati. Saat masa pendudukan Jepang, rakyat pun kembali berjuang keras melakukan perlawanan bersenjata.  Setelah Indonesia memperoleh kemerdekaan, Kalimantan Selatan menjadi  provinsi tahun 1956.

Sumber: Wikipedia Indonesia

Bandar Udara Syamsudin Noor, Banjarbaru, Kalimantan Selatan, Indonesia

Bandar Udara Syamsudin Noor, Banjarbaru, Kalimantan Selatan, Indonesia

Kalimantan Selatan terhubung dengan kota-kota di seluruh kepulauan Indonesia melalui Bandar Udara Syamsudin Noor. Bandara ini (IATA: BDJ, ICAO: WAOO) terletak di Kecamatan Landasan Ulin, Banjarbaru, Kalimantan Selatan atau 25 km dari pusat Kota Banjarmasin. Pada tahun 2011, Bandara Syamsudin Noor menangani 3.013.191 penumpang. Salah satu di depan terminal yang mampu menangani 4 pesawat berukuran sedang dan satu di terminal yang tersisa mampu melayani 4 Boeing 767-300ER. Baru-baru ini, pada saat selesainya ekspansi pada tahun 2004, bandara telah berurusan dengan tuduhan mark up. The aspal yang lebih besar dihentikan sampai Angkasa Pura telah membayar utang bandara kepada pemerintah. Secara historis, Boeing 767-300ER merupakan pesawat berbadan lebar pertama yang mendarat di bandara ini pada tahun 2004.

Maskapai Penerbangan

Maskapai Tujuan
Airfast Indonesia Tanjung, Mekar Putih
Aviastar Indonesia Balikpapan
Batavia Air Balikpapan, Jakarta, Surabaya
Citilink Jakarta, Surabaya
Garuda Indonesia JakartaMusiman : Jeddah via Batam (ketika musim Haji)
Johnlin Air Transport Batu Licin
Kal Star Aviation Ketapang, Kotabaru, Pangkalanbun, Pontianak, Sampit
Lion Air Bandung, Jakarta, , Semarang, Surabaya, Yogyakarta
Merpati Nusantara Airlines Makassar
Pelita Air Service Batu Licin, Tanjung
Sriwijaya Air Balikpapan, Jakarta, Surabaya, Semarang
Susi Air Batu Licin, Kotabaru, Muara Teweh, Palangkaraya[1]
Trigana Air Service Balikpapan, Batu Licin, Berau, Kotabaru, Makassar, Solo, Palangkaraya, Pangkalanbun, Pontianak

Sumber: Wikipedia Indonesia

Pasar Apung, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Indonesia

Pasar Apung, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Indonesia

Mayoritas masyarakat Kalimantan Selatan disebut Banjar yang beragama Islam dan taat beribadat. Orang Melayu juga mendominasi tempat ini. Penduduk asli Kalimantan Selatan umumnya suku bangsa Banjar yang intinya terdiri dari sub suku, yaitu Maayan, Lawangan dan Bukiat yang mengalami percampuran dengan suku bangsa Melayu, Jawa dan Bugis. Identitas utama yang terlihat adalah bahasa Banjar sebagai media umum.

Tari Baksa Dadap, Kalimantan Selatan, Indonesia

Tari Baksa Dadap, Kalimantan Selatan, Indonesia

Penduduk pendatang seperti Jawa, Melayu, Madura, dan Bugis sudah lama datang ke Kalimantan Selatan. Suku bangsa Melayu datang sejak zaman Sriwijaya atau sebagai pedagang yang menetap, suku bangsa Jawa datang pada periode Majapahit bahkan sebelumnya, kemudian orang Bugis datang mendirikan kerajaan Pegatan di masa lalu.

Suku-suku Maayan, Lawangan, Bukit, dan Ngaju dipengaruhi oleh kebudayaan  Melayu dan Jawa, dipersatukan oleh kerajaan yang beragama Buddha, Hindu dan terakhir Islam, dari kerajaan Banjar, sehingga menumbuhkan suku bangsa Banjar yang berbahasa Banjar.

Di masyarakat Banjar berkembang seni sastra dan seni suara yang indah. Semula dari pergaulan sehari-hari di anatara mereka saling sindir menyindir kadang-kadang dengan bahasa syair dan pantun-pantun. Ada kalanya bersifat humor di antara muda-mudinya. Sindir menyindir ini kemudian berkembang menjadi seni sastra yang indah misalnya pepatah-pepatah.

Sumber: Indonesia.Travel

Soto Banjar, Kalimantan Selatan, Indonesia

Soto Banjar, Kalimantan Selatan, Indonesia

Soto Banjar adalah makanan khas daerah ini. Beberapa bumbu yang digunakan adalah adalah cengkeh, biji pala dan kayu manis.

Keanekaragaman kue disini juga tidak kalah enaknya seperti roti goreng dengan beragam isiannya. Ada juga kue ketan pisang dan kue Amparan Tatak yang wajib Anda cicipi.

Kue Amparan Tatak, Kalimantan Selatan, Indonesia

Kue Amparan Tatak, Kalimantan Selatan, Indonesia

Sumber: Indonesia.Travel

Peta Administrasi Provinsi Kalimantan Selatan, Indonesia

Peta Administrasi Provinsi Kalimantan Selatan, Indonesia

Pemerintahan di Provinsi Kalimantan Selatan dibagi menjadi 13 kabupaten/kota, yaitu:

  1. Kabupaten Balangan
  2. Kabupaten Banjar
  3. Kabupaten Barito Kuala
  4. Kabupaten Hulu Sungai Selatan
  5. Kabupaten Hulu Sungai Tengah
  6. Kabupaten Hulu Sungai Utara
  7. Kabupaten Kotabaru
  8. Kabupaten Tabalong
  9. Kabupaten Tanah Bumbu
  10. Kabupaten Tanah Laut
  11. Kabupaten Tapin
  12. Kota Banjarbaru
  13. Kota Banjarmasin

Kantor Pariwisata

Jl. Pramuka No. 14, Banjarmasin
Telp : (62-511) 3264511
Fax : (62-11) 3264512

Website : http://www.kalselprov.go.id/